Ketika Facebook merilis laporan keuangan kuartal pertama pada hari Rabu, itu mengalahkan proyeksi penjualan dan pendapatan Wall Street, mendorong kenaikan harga saham perusahaan sebesar 5% dalam perdagangan setelah jam kerja. Facebook sudah dalam jarak yang sangat dekat untuk menjadi raksasa teknologi triliunan dolar berikutnya, berkat lonjakan pasar saham.



Bisnis jejaring sosial ini bergabung dengan Apple, Microsoft, Amazon, dan Alphabet, perusahaan induk Google, sebagai perusahaan Amerika keenam yang mencapai tonggak sejarah tersebut. Setelah penilaian hukum yang menguntungkan menolak pengaduan antimonopoli yang diajukan oleh Komisi Perdagangan Federal AS dan koalisi jaksa agung negara bagian, saham perusahaan naik 4,2 persen menjadi $355,64.

Iklan hasil personalisasi yang ditampilkan ke akun pengguna Facebook dan Instagram untuk hampir semua pendapatan Facebook. Perusahaan juga memiliki divisi perangkat keras yang sedang berkembang, yang bekerja pada perangkat termasuk sebagai gadget panggilan video Portal, headset realitas virtual Oculus, dan kacamata pintar, yang semuanya diharapkan akan tersedia pada tahun 2021. Laba per saham Facebook masuk. di $3,30, jauh melebihi ekspektasi analis $2,37. Korporasi juga melaporkan kuartal terbaik kedua dalam hal penjualan, dengan aset $26,2 miliar vs $23,7 miliar yang diproyeksikan oleh para ahli. Penjualan di Facebook naik 48 persen pada kuartal pertama tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Laba bersih perusahaan sebesar $9,5 miliar hampir dua kali lipat dari $4,9 miliar yang diposting pada kuartal pertama tahun 2020.





Selain itu, bisnis ini mencatat 1,88 miliar pengguna harian, meningkat 8% dari tahun ke tahun. Secara keseluruhan, pengguna aktif bulanan naik 10% dari tahun ke tahun menjadi 2,85 miliar. Di Amerika Serikat dan Kanada, di mana Facebook memiliki 195 juta pengguna, perusahaan melaporkan pertumbuhan yang datar. Facebook juga mengatakan bahwa 2,72 miliar orang menggunakan setidaknya satu dari programnya setiap hari, termasuk Instagram, Messenger, dan WhatsApp. Pada awal perdagangan purna jual, harga saham Facebook naik 5%, menjadikannya $322 per saham.

Jika kenaikan itu bertahan, Facebook akan menetapkan rekor tertinggi baru sepanjang masa di Wall Street pada hari Kamis. Kapitalisasi pasar Facebook telah meningkat menjadi $915 miliar, menempatkannya di jalur untuk menjadi raksasa digital berikutnya senilai $1 triliun.



Dalam sebuah pernyataan, CEO Facebook Mark Zuckerberg menyatakan, Kami memiliki kuartal yang solid karena kami membantu orang tetap terhubung dan perusahaan berkembang. Kami akan terus menghabiskan banyak uang selama bertahun-tahun yang akan datang untuk menciptakan pengalaman baru dan bermakna, terutama di bidang yang lebih baru seperti augmented reality dan virtual reality, perdagangan, dan ekonomi kreator.

Setelah melaporkan pendapatan yang buruk dan data pengguna untuk kuartal kedua tahun itu, perusahaan melihat pengurangan besar-besaran 19 persen pada 2018. Kebocoran data, berita palsu, dan, yang paling terkenal, skandal Cambridge Analytica, di mana sebuah perusahaan data memperoleh informasi secara tidak tepat. data 87 juta pengguna Facebook dan menggunakannya untuk menargetkan iklan Donald Trump selama pemilihan presiden 2016, semuanya berkontribusi terhadap penurunan tersebut. Terlepas dari skandal, Facebook telah mampu pulih dan berhasil menumbuhkan basis konsumen dan pendapatan rata-rata per orang. Sejak 27 Juli 2018, harga saham telah meningkat lebih dari 90%.